TT Ads

Ada banyak kesalahpahaman tentang DeFi yang disebut sebut sebagai era layanan keuangan selanjutnya. Mungkin yang paling sering kita dengar adalah pandangan bahwa Decentralized Finance (DeFi) atau keuangan terdesentralisasi ingin menggantikan Traditional Finance (TradFi) atau sistem keuangan tradisional.

Ini adalah sebuah kekeliruan. Sebaliknya, DeFi adalah cara untuk memperluas jangkauan layanan keuangan yang ada saat ini (TradFi) secara eksponensial dan harusnya dilihat sebagai pelengkap TradFi, bukan penggantinya.

Salah satu cara termudah untuk memahaminya adalah dengan melihat perkembangan dari ponsel ke smartphone yang pada saat ini biasa kita gunakan dalam kegiatan sehari-hari. Sebelum terjadinya perkembangan aplikasi, ponsel hanya memiliki fitur yang terbatas seperti melakukan dan menerima panggilan (menelpon) dan berkirim pesan teks (SMS).

Ketika toko aplikasi meledak pada tahun 2005, itu seperti ledakan Kambrium dan dalam waktu singkat jutaan aplikasi baru bermunculan. Kunci dari ledakan ini adalah bahwa ledakan itu tidak didikte dari atas karena semua itu transparan dan terbuka untuk semua orang.

DeFi adalah instrumen keuangan yang transparan dan tidak membutuhkan izin pihak lain (permissionless), ini akan membuatnya berkembang dengan lebih cepat. Tidak ada yang benar-benar tahu bagaimana DeFi akan berakhir, tetapi itu sudah menjadi tren yang tak terbendung.

Salah satu elemen kunci DeFi adalah dapat masuk ke area yang tidak tercakup oleh TradFi. Salah satunya adalah dapat menciptakan nilai dasar untuk aset yang sebelumnya tidak tersentuh oleh sistem keuangan tradisional (NFT, GameFi, dll). Hal ini dapat membuat aset seperti NFT menjadi likuid dan dapat dipertukarkan sehingga dapat digunakan untuk transaksi dalam pengertian tradisional, seperti menjadi jaminan untuk pinjaman atau margin untuk perdagangan (trading).

Baca juga:   Apa itu Saham, Cara Membeli dan Untung Rugi Memilikinya

“Dengan membuat instrumen keuangan untuk berkembang menjadi serangkaian kategori yang lebih luas, DeFi juga memungkinkan serangkaian aset yang lebih luas untuk datang dengan nilai keuangan. Inilah yang kami maksud dengan istilah finansialisasi segalanya (Financialization of Everything),” kata John Ge, Pendiri dan CEO Matrixport, saat menjadi pembicara dalam acara WILD3 2022 beberapa waktu yang lalu.

Kita telah melihat proses ini sebelumnya. Ekonom Peru yang hebat Hernando de Soto memelopori studi tentang perluasan hak milik dan hak milik kepada orang miskin. Bukunya The Mystery of Capital, menunjukkan bagaimana memperluas hak kepemilikan bahkan ke sebidang tanah terkecil, atau tempat tinggal informal, memberi orang miskin aset yang dapat mereka uangkan dengan menjaminkannya sebagai jaminan pinjaman untuk membangun bisnis dan untuk keluar dari perangkap kemiskinan. DeFi memiliki potensi transformatif yang sama.

Tentu akan ada tingkat adopsi DeFi yang berbeda di era baru untuk layanan keuangan ini. Secara alami akan lebih baik diterima di negara-negara yang memiliki ekonomi lemah dan infrastruktur keuangan yang buruk. Negara-negara miskin ini memiliki insentif yang jauh lebih besar untuk menemukan cara meningkatkan jejak keuangan ekonomi mereka. DeFi akan memungkinkan mereka untuk memperluas basis aset mereka dan menghilangkan kendala struktural dari sistem keuangan tradisional mereka yang ada. Tidak mengherankan bahwa di Indonesia dan Filipina sudah ada lebih banyak orang yang memiliki akun Metamask dibandingkan dengan jumlah orang yang memiliki rekening bank.

Baca juga: Nielsen: Belanja Iklan Online Services Meningkat 67%

Satu-satunya hal yang dihilangkan oleh DeFi adalah penghalang. DeFi masih dalam tahap pengembangan yang sangat awal, dan seperti semua teknologi baru pada tahap awal pengembangan, pengoperasiannya mungkin masih rumit dan UX-nya tidak bersahabat. Sulit bagi pengguna umum untuk mulai memasukkan kontrak pintar (smart contract) dan protokol penulisan. “Orang-orang bersedia membayar untuk apa yang mereka butuhkan,” kata John Ge. “Mereka juga tidak memiliki keterampilan untuk berinteraksi dengan kontrak pintar secara langsung – ini terlalu rumit. Jika kita ingin memperkenalkan DeFi kepada lebih banyak orang, kita perlu membuatnya menjadi sesederhana mungkin.” tambahnya.

Baca juga:   Ini Syarat, Cara Biaya Perpanjang dan Membuat SIM Baru 2022

DeFi membutuhkan perantara. Dan kami berharap gelombang aktivitas berikutnya di ruang DeFi berada di sisi yang mengutamakan pelanggan, bukan di sisi pengembangan teknologinya. Membuat DeFi dapat digunakan semudah seperti toko aplikasi akan menjadi pendorong berikutnya dalam pengembangan DeFi itu sendiri.

Matrixport menyediakan pintu gerbang untuk berinvestasi langsung ke DeFi dalam beberapa ketukan di aplikasinya dengan transparansi penuh pada imbal hasil yang didapatkan. Penawaran DeFi terpusatnya mengumpulkan sekeranjang proyek penambangan likuiditas dari protokol DeFi yang sudah stabil seperti Uniswap, Cure, dan Compound. Kemudahan penggunaan platformnya sendiri dibangun di atas penelitian, pemantauan, dan audit keamanan yang kuat dari protokol data yang mendasarinya. Inilah yang membuat penawaran produk DeFi di Matrixport populer di periode pasar yang netral ketika investor mencari imbal hasil yang stabil.

TT Ads

Leave a Reply

Your email address will not be published.